Just another WordPress.com site

Alasan orang mudik menggunakan motor

mudik

Kemarin sore ketika saya pulang sore dari kantor, saya melihat seorang bapak  setengah baya yang sedang repot membereskan dan menata barang bawaanya untuk diikat di atas motornya dan itu sangat menyita perhatian saya dan saya berpikir mungkin bapak itu akan mudik ke kampung halamannya dan membawa serta keluarganya yaitu anak dan istrinya, ada rasa ingin bertanya kepada bapak itu, apa sih enaknya mudik dengan menggunakan motor bukankah resikonya lebih besar dari pada menggunakan kendaraan lain, spontan akhirnya saya menghampiri bapak itu dan bertanya :

Saya            :  Selamat sore, pak !

Pemudik     :  Sore, Mas !, ada apa ya ? (sedikit kaget dan heran karena tiba-tiba saya menghampirinya)

Saya             :  Ah ngga ada apa-apa pak, mau mudik ya pak ?

Pemudik     :  Ya nih !

Saya             :  Kemana nih pak tujuannya ?

Pemudik     :  Ke Purwokerto, mas ! (jawabnya enteng)

Saya             :  Wah jauh juga ya, engga repot tuh pak, apalagi bawa keluarga dan barang bawaaan yang padat nih pak ?

Pemudik     :  Ah engga, habis mau gimana lagi, emang ini kendaraan yang saya punya, mas ! (jawabnya)

Saya             :  Engga nyoba naik bis atau kereta api pak saya rasa itu lebih aman dan nyaman kelihatannya pak ?

Pemudik     :  Ah  malah repot tuh mas, repot beli tiketnya yang ngantri belum lagi desak-desakan, belum lagi copet, kasihan anak-anak, kalo sendiri sih engga masalah, yang repot kan saya bawa keluarga, mas !

Saya             :  Justru itu kalo bawa keluarga kan bukan malah membahayakan, apa lagi kalo cuaca hujan jalan jadi licin, belum lagi kalo ngantuk, atau kondisi jalan yang rusak.

Pemudik   : Habis sudah biasa mas mudik pake motor tiap tahun, kalau hujan ya minggir dulu neduh di mana kek, kalo ngantuk kita istirahat dulu, dan kalo kondisi jalan rusak ya kita jangan ngebut-ngebut, dalam melaju motor saya paling cepat hanya 80 km/jam mas, jadi kalo ada jalan rusak bisa cepat di antisipasi.

Saya           :  Oh gitu, laju 80km/jam untuk jarak jakarta ke purwokerto bukannya makan waktu yang cukup lama tuh pak ?

Pemudik   :  Ah engga juga mas, yang penting saya dan keluraga aman dan selamat sampai tujuan, dan tidak lupa menyertai doa mas, minta sama Allah Swt agar kami semuanya selamat.

Saya           :  bagus juga tuh pak idenya, ya udah gitu aja ya pak selamat mudik, saya doakan semoga selamat sampai tujuan dengan selamat, selamat jalan…

Pemudik   :    Oh ya, trimakasih mas.

Dari percakapan saya di atas dengan pemudik tadi, sepertinya alat transportasi yang menurut mereka paling aman dan nyaman adalah hanya motor, dan kenapa banyak pemudik yang mudik dengan menggunakan motor jawabannya bisa disimak antara percakapan saya dengan pemudik tersebut.

Iklan

4 responses

  1. udah ketagihan bawa motor… n murah juga sih bensinnya

    September 8, 2010 pukul 3:28 am

    • Ya, kayanya lebih enak naik motor, karena tanpa perlu berdesak-desakan, dan antri apalagi sampai nginep, bisa ditemenin nyamuk tuh hee…

      September 8, 2010 pukul 4:30 am

  2. Asal kuat pinggang yang sakit 😀

    September 8, 2010 pukul 3:39 am

    • Mungkin sebelumnya udah antisipasi non, dengan minum jamu hee….

      September 8, 2010 pukul 4:32 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s